Indonesia - English

SUDAH MENANG

SUDAH MENANG

 

Seorang juara dunia, namanya akan tercatat  dalam sejarah, tanggal, bulan dan tahun dia memenangkan pertandingan dan tidak bisa diubah nama itu dalam sejarah. Itulah gambaran sang juara, karena dia meraihnya karena prestasi dan perjuangannya.

 

Kemenangannya diliput, diberitakan dan di sambut para supporternya, bahkan oleh seluruh warga negara di mana sang atlit membawa nama bangsa dan negaranya, seolah olah itu adalah kemenangan negara sehingga tidak jarang negara memberikan bonus hadiah yang sangat besar bahkan banyak yang nilainya lebih besar dari nilai yang di dapat atlit dari pertandingan itu. Belum dari sponsor ada yang mendapat uang tunai, rumah mewah bahkan mobil mèwah.

 

Sungguh sangat bahagia menjadi seorang pemenamg, namanya menjadi masyur dan di puji puji.

Status juara dunia, misalnya juara tinju kelas dunia  kelas ringan WBC, WBA dan IBF. Sang pemenang memiliki kewajiban melawan penantang penantamgnya untuk mempertahankan gelarnya. Kalau sang juara menyadari status barunya, dia akan terus berlatih dengan keras untuk dia bisa menjadi juara bertahan, karena hadiah hadiah yang didapatkan akan semakin besar dan banyak, dia akan berusaha mempertahankan gelarnya selama mungkin dia bisa bertahan. Sang pemenang akan berhasil apabila terus ber latih dengan keras dan berusaha  terus meningkatkan prestasinya, tetapi kalau sang pemenang mabuk kemenangan dan lalai berlatih keras, gelar juara yang dimiliki akan  cepat beralih dari tangannya. Sang juara akan berusaha agar jangan sampai tinggal status, pernah juara tapi sekarang sudah tidak lagu. Harus dijaga, dipertahankan gelarnya dan ditingkatkan kemampuan dan staminanya karena deretan penantang yang mengingini sabuk juara dunianya berlatih siang malam dengan sangat keras dengan tujuan menaklukkan sang juara.

 

Apakah atlit juara ini harus selamanya berlatih untuk mempertahanlan gelarnya? Tidak juga, sang juara dunia memiliki destenìly yang lebih jauh lagi, dia harus berhasil menjadi pelatih. Karena dengan menjadi pelatih, dia juga akan bisa melahirkan juara juara dunia baru yang bisa melanjutkan kejayaan namanya. Dialah pelatih juara yang akan diincar dunia dan berbayar mahal. Dia tidak perlu lagi babak belur di atas ring untuk mendapatkan hadiah.

 

Setiap hari sebenarnya adalah pertandingan. Setiap hari kita memasuki arena kompetisi kita. Adakah kita punya champion spirit? Bagaimana kita bersikap sebagai sang juara? Semua itu akan mempengaruhi kehidupan kita. Setiap hari kita harus memenangkan pertandingan kita dan lawan terberat adalah diri sendiri yang enggan untuk maju.

 

Jadi taklukkanlah dirimu sendiri dulu sehingga kita bisa menjadi lebih dari pemenang. 

Dalam melayani Tuhan, harusnya kita berlomba lomba melakukan kebaikan dalam pertandingan yang diwajibkan. Tidak ada kata mundur, harus giat. Pelayanan gak ada hasilnya? Siapa bilang?  Tuhan selalu mengupah setiap pelayanan yang telah kita lakukan.

 

Pekerja berhak atas upahnya. Dan upah  itu tidak bisa diambil dari kita, akan menjadi milik kita , berbuah lah dan buah itu tetap (baca kekal). Hasilkah buah sesuai pertobatan. 

Kita memang telah jadi pemenang karena Kristus, status kita adalah orang benar. Tapi ada 1 masalah, banyak orang telah dibenarkan oleh Kristus tapi hidupnya tidak benar, bahkan jadi batu sandungan untuk sesamanya. Ini juga cara hidup yang tidak benar yang tetap bisa membawa orang benar itu binasa karena imannya telah gugur. Ada orang berkata tidak bisa begitu.Bagaimana dengan ucapan Yesus kepada Yudas Iskariot yang telah menjual Yesus?

Matius 26:24-25 (TB)  Anak Manusia memang akan pergi sesuai dengan yang ada tertulis tentang Dia, akan tetapi celakalah orang yang olehnya Anak Manusia itu diserahkan. Adalah lebih baik bagi orang itu sekiranya ia tidak dilahirkan."

Yudas, yang hendak menyerahkan Dia itu menjawab, katanya: "Bukan aku, ya Rabi?" Kata Yesus kepadanya: "Engkau telah mengatakannya."

 

Akhir zaman banyak hamba hamba Tuhan yang menjual Yesus kembali dan dia juga berkata sama persis seperti Yudas Iskariot katakan : "Bukan aku, ya Rabi?" Dan Yesus akan menjawab yang sama juga : "Engkau telah mengatakannya." Jangan sampai kita kena ragi orang Farisi. Jaga status kita sebagai pemenang, dan hidupilah hidup kita sebagai orang benar.

 

Ada perbedaan cara memperoleh hadiah. Karena preatasi dan karena diberi cuma cuma. Karena kita tidak bisa menebus dosa kita sendiri, Tuhan Yesus telah memberikan secara cuma cuma kepada kita yang percaya pada Yesus, oleh darahNya kita telah ditebus dan diampuni, itu kemenangan Yesus yang diberikan pada kita. Setelah itu ada pertandingan iman yang diwajibkan, itulah perjuangan kita. Bangkit dan jadilah pemenang.

 

EPA 14122018
www.ipmfoundation.org

Berita Terkait

Harga Velg Mobil Velg Mobil Modifikasi Mobil Spooring Mobil Finish Balance Harga Ban